16.1.15

Cerita Hashim Yenuwa bangkit menewaskan makhluk asing bernama Jahiliyyah.

Tiada bintang malam itu. Tiada bulan malam itu. Sambil menghirup secawan Nescafe Mild 3 in 1, Hashim Yenuwa mengambil peluang semahu dan sekhusyuknya untuk menikmati suasana indah ciptaan Al-Kholiq. Segala kekusutan yang melanda sepanjang hari ini dihancurkan lumat oleh molekul-molekul kafein yang meresap ke dalam benak oesofagusnya.

"Ahh, penatnya malam ini" rungut Hashim Yenuwa dalam hati.

Sedang Hashim Yenuwa khusyuk menelan seteguk demi seteguk Nescafe Mild 3 in 1 nya itu...

Tiba-tiba, satu pancaran cahaya terang benderang menerjah masuk ke dalam kornea mata milik Hashim Yenuwa.

Datangnya cahaya itu dari ruang angkasa yang sedang ditatap Hashim Yenuwa. 

Matanya membuntang luas.

"Apa benda tu?" Bisik hati besarnya sambil waktu itu, cecair inkuiri dan adrenalin mula melimpah-limpah dirembeskan oleh kelenjar buah pinggangnya, menunjuk alamat bahawa dia begitu ingin tahu dari mana datangnya cahaya itu tetapi pada masa yang sama, disogok dengan perasaan serba tak sedap hati.

"HAHAHA"

Bunyi ketawa, kedengaran dari piring terbang yang baru sahaja selesai mendarat betul-betul di hadapan rumah peninggalan ibu Hashim Yenuwa. Ada sesuatu yang keluar dari piring terbang tersebut. Dia kaget.

"Ah, apakah ini? Benarkah apa yang aku lihat ini? Piring terbang? Ketawa siapa itu? Makhluk asing kah? Wujud kah makhluk itu?" Semakin deras pertanyaan demi pertanyaan menerajang kotak fikirannya.

"Aku lah. Aku lah, makhluk yang akan menewaskan iman engkau. Aku lah yang akan merosakkan amal perbuatan engkau. Aku lah yang akan kekalkan engkau di dalam keegoan engkau. Aku lah yang akan menjadi peneman ketika engkau inzal bermaksiat. Aku lah yang akan buat dunia pada engkau besar, akhirat pada engkau kecil. Tetaplah bersama aku. Wahai, khalifah Tuhan bernama Hashim Yenuwa. Engkau akan aku sarungkan dengan pakaian rasmi Orang-Orang Jahil, jangan tuntut ilmu, mari kita kekal bersama, di dalam KEJAHILAN ABADI."

Hashim Yenuwa tersenyum.





........

Akan bersambung di lain waktu. Nantikan.



21.9.14

Misi menyelamatkan gadis sunti aiskerim matkool kawanku

Adalah lebih kurang tiga empat hari yang lepas, aku keluar di tengah kepekatan malam menaiki pacuan dua roda aku demi mencari sesuap nasik atau lebih tepat lagi sesuap burger.

Sesampainya di kedai burger, aku parkir pacuan dua roda aku tepat-tepat depan kuali brader burger membuatkan brader burger kelihatan kurang selesa dengan kehadiran aku di sisi. Apa boleh buat, kadang-kadang waktu perut disergah lapor ini bukan kira apa dah.

"Benjo empat bang, lada lebih"

Brader burger tunduk setuju.

Sedang mata aku tertancap kemas melihat brader burger memutar sudip dan melipat telur, tiba-tiba lalu seorang gadis sunti bertudung bawal sambil di tangan kanannya memegang aiskerim matkool kawanku dan sekali-sekali aiskerim itu diisap(macam kurang sesuai saja bahsanya, haha) enak.

Di sebelah kedai burger, ada kedai makan, kecil sahaja warungnya. Dua orang pemuda (Ilahi?) sedang inzal pekena teh ais dan sambil-sambil mata mereka meliar ke segenap arah tak ketahuan hala. Sedang mata mereka liar, lalu gadis sunti aiskerim matkool kawanku yang tak berapa saat tadi melewati aku.

Mereka dengan pantas dan tanpa banyak berfikir panjang pun berkata,

"Amboi kerasnya aiskerim. Boleh ke gigit tu?? Ke nak abang tolong gigitkan."

 Aku yang lihat kejadian tersebut menghela nafas panjang.

Gadis sunti aiskerim matkool kawanku buat tak endah sahaja dengan seloroh dua pemuda (Ilahi?) tersebut. Cuma silapnya, endahan yang dibuat oleh gadis sunti itu benar-benar menyakitkan hati siapa sahaja yang melihatya. Mana tidaknya, dengan lirikkan mata yang memberi signal seolah-olah menyampah dan cebikkan bibir yang serupa spoiler bugati veyron itu, tentu sahaja akan mengundang kegeraman para jejaka yang tergila-gilakannya. Cantik beliau itu, dari sisi sahaja pun sudah ada rupa-rupa Neelofa, belum lagi jika dilihat dari depan. Aish, bila semua elemen itu digabungkan, siapa yang tidak geram? Orang kabor, geram-geram manja.

Aku yang masih stedi di atas motor tenang sahaja menunggu benjo aku siap.

Tiba-tiba, salah seorang pemuda itu bangun. Laju benar derapan lagkahnya menuju ke gadis sunti. Aku yang sudah boleh mengagak scene klise apa yang bakal berlaku selepas ini terus sahaja turun dari pacuan dua roda aku dan memasang kuda-kuda bersiap siaga dengan sebarang kemungkinan yang akan berlaku.

Aku lihat dari jauh, pemuda tersebut memegang tangan kanan gadis sunti tersebut dan merampas aiskerim yang dimakan oleh gadis tersebut dengan begitu rakus dan kasarnya. Dengan pantasnya aku berlari dan menempuh liku-liku warung tadi pergi menyelematkan gadis tersebut..... woooiii puakaa...


"Bang, bang, oo bang, burger dah siap bang."

Bahu aku dikelui oleh brader burger.

"......"



Sebaik sahaja aku membayar burger dan mengambil duit bakinya semula, brader burger pesan ke aku, "Lain kali bang, parking motor tu jauh-jauh sikit. Kuali ni panas bang."

Aku tersenyum dan bersalaman dengan brader burger tanda terima kasih atas nasihatnya.

---

Mujur kali ini hanya imaginasi aku sahaja yang pergi selamatkan gadis tersebut, kalau tidak sudah allahyarham aku kerjakan dua pemuda tersebut.

Kelihatan dari jauh, gadis sunti aiskerim matkool kawanku kekal stedi melangkah masuk ke dalam kereta nya dengan ais kerim matkool kawanku yang sudah selesai diisap, dilempar batang aiskerimnya ke dalam tong sampah. Dua pemuda (Ilahi?) tadi pula tenang sahaja menyambung keinzalan mereka bersama teh ais dan perlawanan Mencister Yunaited menentang Qiyu Pi Ar itu hari.

Aku pulang ke rumah dengan hati yang berbaur superhero.


21.8.14

Stedi, stedi.

Saya turun ke padang depan rumah petang semalam,

ada lah budak-budak 5,6 tahun sedang ligat bermain tuju kasut sesama mereka waktu itu.

Tiba-tiba timbul perbalahan antara para budak, yang seorang ini dah kena kasut, tapi pretend kata yang badan dia tak kena kasut, cuma angin sahaja yang lalu. Yang team lawan bila dengar alasan sampah budak seorang ini, argue tak kira lah.

Lepas itu, yang seorang datang dengan penuh stedinya dia kabor, "Hampa ni main macam budak-budak lah! Sikit-sikit nak bergaduh. Tak matang langsung!"

---

Keh keh keh.

Saya peratikan sahaja budak ini dari jauh sambil mengenangkan bagaimana diri saya dahulu. Lebih kuranglah stedinya.


pisang goreng panas.

Kata-kata sudah terlalu laris,
aku nak berpuisi pun terkadang hilang punca,
nak salahkan siapa?

K bai


22.6.14

Sayap-sayap Ramadhan pun berterbangan.

jika ditanya tentang persiapan,
tak pernah siap,
kata orang putih 'at least'
'at least' retilah

ramadhan,
mulia-nya,
haibah-nya,
perlaburan-nya,
pulangan-nya,
tawaran-nya,
hasil-nya,

puasa,
syarat-nya,
rukun-nya,
yang membatalkan akan-dia,
ubudiyyah-nya,
tawajjuh-nya,

sekatlah mata,
pejamlah telinga,
pagarlah mulut,
dari yang sia, dari yang durja,
terbanglah sayap Ramadhan,
jangan bertoleh lagi.

"Sampaikan kami, sampaikan kami, sampaikan kami"