1.1.13

Bukan ucapan Selamat Tahun Baru.

Meninggalkan 2012

Seperkara yang perlu dilakukan apabila hendak meninggalkan tahun 2012 adalah berpikir dua-tiga jenak, perkara-perkara yang telah kita lakukan dan yang telah berlaku sepanjang tahun 2012. Dari momen-momen yang senyum sampai ke telinga sehinggalah momen yang pahit sekelat kopi Tongkat Ali (Dulu Tongkat Ali, sekarang ALI CAFE) tanpa gula. Semua itu tidak dapat tidak akan mengembalikan semula memoir indah dalam hidup kita. Momen yang baik - syukurlah. Meik shuwer kekallah ia untuk tahun mendatang. Yang buruk, muhasabah semula - cari penawar.




Mendatangi 2013

Stedikan iman - ugama - akhlak yang baik-baik. Pijak segala mazmumah, ludah segala Jahiliyyah dulu, kini lonjak paradigma untuk mengubah diri ke arah yang lebih berwawasan dan lebih berguna kepada masyarakat. Hubungan dengan Tuhan kasik solid, rapat dan bermutu lagi tahun ini. Pada yang masih tercari-cari akan hidayah, teruskan mencari, Tuhan tidak zholim pada hamba-hambaNya yang ingin menuju-Nya. Dan pada yang masih baru berhijrah - kuatkan semangat, cari kawan-kawan yang boleh bawa kita ke lorong-Nya bukan ke Lorong Hj Taib, tinggalkan maksiat lama, mujahadah lawan an-Nafs sungguh-sungguh dan jangan tinggal Majlis Ilmu - Inilah kekuatan sebenar. 




Akhir kata,

Kita ini cuma pendosa tanpa noktah.



2 ulasan:

Wadi AR berkata...

selamat tahun baru juga jambz

-hazen berkata...

selamat tahun baru. selamat terus mengejar impi.